PENGARUH TERAPI MUSIK KERONCONG TERHADAP TINGKAT INSOMNIA PADA LANSIA DI PANTI WERDA USIA ANUGRAH SURABAYA

  • Pandeirot M Nancye STIKes William Booth Surabaya
  • Hendro Djoko Tjahjono STIKes William Booth Surabaya
Keywords: Lansia, Insomnia, Terapi Musik Keroncong

Abstract

Terapi musik adalah keahlian menggunakan musik atau elemen musik oleh seorang terapis untuk
meningkatkan, mempertahankan, dan mengembalikan kesehataan mental, fisik, emosional dan spiritual salah satunya adalah dengan menggunakan terapi musik jenis keroncong yang bersifat nyaman, menenangkan, membuat rileks, berstruktur dan universal sehingga dapat membawa lansia semakin cepat untuk memulai tidur. Design dalam penelitian ini menggunakan pra eksperimen (one group pre-post test design) dengan sampel anggota dan pengurus Panti Werdha Usia Anugrah
sebanyak 20 responden. Pengambilan data dengan cara mengobservasi lama tidur responden sebelum
dilakukan terapi musik keroncong selama 1 minggu, kemudian mengobservasi lagi lama tidur responden dengan dilakukan terapi musik keroncong (10-30 menit sebelum tidur) selama 1 minggu. Dari hasil penelitian, sebelum dilakukan terapi musik keroncong didapatkan responden yang paling banyak yaitu insomnia berpotensi sebanyak 17 orang (85%) dan setelah dilakukan terapi paling banyak yaitu insomnia berpotensi sebanyak 12 orang (60%). Data yang terkumpul kemudian di analisa dan dilakukan perhitungan dengan menggunakan uji Wilcoxon dengan nilai p =0,04 dimana H0 ditolak, berarti ada pengaruh terapi musik keroncong terhadap tingkat insomnia pada lansia. Hal ini disebabkan karena responden yang mengikuti penelitian dapat kooperatif dan meyakini terapi musik keroncong mampu menurunkan tingkat insomnia pada lansia sehingga mempengaruhi sikap dan praktik dalam terapi musik keroncong.

Published
2017-10-02
How to Cite
Nancye, P., & Tjahjono, H. (2017). PENGARUH TERAPI MUSIK KERONCONG TERHADAP TINGKAT INSOMNIA PADA LANSIA DI PANTI WERDA USIA ANUGRAH SURABAYA. Jurnal Keperawatan, 6(2), 9. Retrieved from http://jurnal.stikeswilliambooth.ac.id/index.php/d3kep/article/view/74